Google Adsense

 

Puisi di bawah ini adalah puisi peserta lomba cipta puisi tingkat nasional. Puisi ini telah lolos kurasi dan akan diterbitkan dalam buku yang berjudul,"Find It" 



Secuil Kisah dari Seminggu


Ada sosok yang hadir, setelah hujan petir. 

Sosok pelangi yang berwarna, yang bisa mencerahkan suasana. 

Pelukmu hangat ku, senyummu indahku. 

Suaramu candaku, sikapmu tenangku. 

     Setelah bertahun aku menanti. 

     Akhirnya aku mendapatkan apa yang dicari. 

     Seorang pria yang hangat sekali pelukannya. 

     Rasanya aku tak ingin melepaskan peluk 

     saat itu. 

Tangan mungil sama seperti aku. 

Tak terlalu tinggi bahkan bermuka seperti bayi. 

Sosok pekerja keras yang tak kenal lelah. 

Sosok yang kutunggu kunanti. 

     Tetapi sayangnya, sosok itu tak singgah 

     lama. 

     Aku, layaknya sebuah rumah singgah. 

     Kau datang hanya untuk bermain atau 

     beristirahat saja. 

     Entah mengapa kau tak ingin tinggal lama? 

Aku menahanmu agar kau tak pergi. 

Tetapi, pertemuan itu tetap menjadi awal dan akhir. 

Secuil dari kisah aku si malang. 

Menangis pun kau tak akan kembali. 

     Tanpa pamit bakal senja, tetapi senja masih 

     lebih indah. 

     Engkau adalah kisah seminggu, tetapi gegap 

     kalah. 

     Indahnya dengan senja, dan kau bukan 

     tulus. 

     Tak akan ku ucapkan hati-hati di jalan. 

Setelah tanpamu, aku paham, kamu hanya ingin bermain bukan? 

Mempermainkan gadis cantik nan mungil. 

Setelah kau puas dengan permainan itu kau pergi. 

Pergi dan tak pernah menoleh sekalipun. 

     Aku menjelajahi datltayan tanpa batasan. 

     Aku terbang bak burung camar memainkan 

     orchestra nyanyian. 

     Aku menerjang ombak menjelajah samudra. 

     Berusaha untuk melupakan sosok engkau, 

     dan kututup hatiku kembali. 

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama